Sabtu, 08 November 2014




Konsep menciptakan mesin yang dapat beroperasi tanggal kembali ke, tetapi penelitian ke dalam penggunaan fungsi dan potensi dari robot tidak tumbuh secara substansial sampai abad ke-20.] Sepanjang sejarah, robotika telah sering terlihat untuk meniru perilaku manusia, dan sering mengelola tugas-tugas di cara yang sama. Hari ini, robotika adalah bidang yang berkembang pesat, seperti kemajuan teknologi terus, penelitian, desain, dan membangun robot baru melayani berbagai tujuan praktis, apakah Banyak robot melakukan pekerjaan yang berbahaya bagi orang-orang seperti menjinakkan bom, ranjau dan menjelajahi bangkai kapal.

Untuk melihat robotika sebagai aplikasi dari prinsip-prinsip gerakan bersama-sama dengan motor untuk memberikan gerak dan sensor untuk memberikan lokasi dan kecepatan mungkin kehilangan kompleksitas yang melekat dari disiplin. Sebuah robot yang sebenarnya tidak berpotensi wajah untuk kesalahan karena sejumlah alasan, termasuk: Parameter tidak benar (misalnya: massa, arah, jarak) nilai-nilai, gaya gesek dan estimasi medan, bermain di sendi tautan, kesalahan kalibrasi sensor, kesalahan dalam nilai-nilai yang dibaca dari sensor. Kesalahan yang dihasilkan dalam tindakan robot perlu koreksi; disukai, tanpa bantuan manusia eksplisit. Koreksi ini tidak dapat dijalankan dengan menggunakan hukum-hukum fisika dan harus dibangkitkan, seperti yang terdeteksi, oleh robot karena mengeksekusi operasi. Dibutuhkan Koreksi berbeda dari satu pengulangan operasi ke depan karena ketidakpastian dari banyak pengaruh.

Robotika adalah cabang yang berhubungan dengan desain, konstruksi, operasi, dan aplikasi serta sistem komputer untuk kontrol mereka, umpan balik sensoris, dan pengolahan informasi. Teknologi ini berhubungan dengan mesin otomatis yang dapat menggantikan manusia dalam lingkungan yang berbahaya atau proses manufaktur, atau menyerupai manusia dalam penampilan, perilaku, dan / atau kognisi. Banyak robot saat ini terinspirasi oleh alam berkontribusi terhadap bidang

Untuk melihat robotika sebagai aplikasi dari prinsip-prinsip gerakan bersama-sama dengan motor untuk memberikan gerak dan sensor untuk memberikan lokasi dan kecepatan mungkin kehilangan kompleksitas yang melekat dari disiplin. Sebuah robot yang sebenarnya tidak berpotensi wajah untuk kesalahan karena sejumlah alasan, termasuk: Parameter tidak benar (misalnya: massa, arah, jarak) nilai-nilai, gaya gesek dan estimasi medan, bermain di sendi tautan, kesalahan kalibrasi sensor, kesalahan dalam nilai-nilai yang dibaca dari sensor. Kesalahan yang dihasilkan dalam tindakan robot perlu koreksi; disukai, tanpa bantuan manusia eksplisit. Koreksi ini tidak dapat dijalankan dengan menggunakan hukum-hukum fisika dan harus dibangkitkan, seperti yang terdeteksi, oleh robot karena mengeksekusi operasi. Dibutuhkan Koreksi berbeda dari satu pengulangan operasi ke depan karena ketidakpastian dari banyak pengaruh.

0 komentar:

Poskan Komentar